Home » Berita » Mawardi Yahya Sebut Penanganan Karhutla Sudah Jadi Tugas Bersama - Trijaya FM Palembang

Mawardi Yahya Sebut Penanganan Karhutla Sudah Jadi Tugas Bersama

Trijayafmplg.net –  Pemerintah Provinsi Sumsel, TNI/Polri dan stakeholder, Rabu kemarin, 17 Juni 2020,  menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) Kesiapan Penanganan Karhutla Provinsi Sumsel di Ruang Catur Prasetya Polda Sumsel.  Rakor ini diagendakan sebagai langkah antisipasi penanganan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) tahun 2020.

Mawardi Yahya selaku Wakil Gubernur Sumsel mengatakan Karhutla ini sudah menjadi tugas bersama karena ini terjadi dari tahun ke tahun, tinggal bagaimana cara komitmen dalam penanganannya. 

“Tinggal bagaimana komitmen kita bersama didalam mengantipasi dan penanganan ini,” ujar Mawardi.

“Saya kira tahap pertama mengantisipasi dengan langkah-langkah kita ke titik hotspot di Desa-desa, mungkin dari sana kita lakukan,” imbuhnya.

Mawardi menilai jika penanganan Karhutla ini dilakukan dengan cara bersama-sama tentu dapat dengan mudah ditangani. Bahkan Pemprov Sumsel sudah siap untuk mengantisipasi Karhutla ini. 

“Saya yakin apabila semua tanggung jawab mulai dari tingkat Provinsi, Kabupaten sampai ke Desa, karhutla ini bukanla hal yang berat. Kita secara nyata, segala kekuatan dan tenaga kita curahkan dalam penanganan karhutla maka langkah- langkahanya kita lakukan pencegahan,”tutupnya.

Secara terpisah, Pangdam II/Sriwijaya Mayjen TNI Irwan menyebut penanganan Karhutla ini yang diutamakan adalah pencegahan. Bahkan dalam pencegahan ini, Pangdam sudah menyiapkan seribu personil. 

“Kita sudah siapkan seribu personil kalau kurang kita tambah lagi tapi intinya kita sudah menyiapkan. Terlebih kita juga sudah membentuk subsatgas di kabupaten/kota, dan ini tinggal berjalan saja,”tuturnya 

Sementara itu, Kapolda Sumsel Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri mengatakan Karhutla ini sudah setiap tahunnya terjadi maka itu dalam menanggulanginya dilakukan rapat kesiapan. 

“Beberapa hari kamarin saya sudah mengecek kekuatan personil dan ketersedian peralatan untuk digunakan Karhutla namun alat ini sebagai konsep terakhir dengan harapan karhutla tidak terjadi tahun ini,”katanya.

Dalam strategi pencegahannya tidak lain adalah harus mencegahnya agar tidak terjadi karhutla.

“Ini kita bisa lakukan secara bersama. Kami juga sudah menyebarkan maklumat kepada masyarakat tentang dampak dan bahayanya Karhutla. Bahkan kami juga sudah membangun kampung tangkal covid relawan peduli karhutla,”pungkas Kapolda.

(Julian/Rilis)

Beri komentar