Home » Program » Jazz On Trijaya » Java Jazz » JAKARTA INTERNATIONAL JAVA JAZZ FESTIVAL 2014

JAKARTA INTERNATIONAL JAVA JAZZ FESTIVAL 2014

jjf2014b

Jakarta International Java Jazz Festival 2014 (JJF 2014) yang akan digelar pada tanggal 28 Februari, 1 dan 2 Maret 2014, di JIExpo Kemayoran, merupakan penyelenggaraan ke-10 dari festival jazz terbesar di dunia yang diproduksi oleh orang Indonesia secara konsisten.

Sejak awal berupa gagasan, hingga penyelenggaraannya yang pertama tahun 2005 di Jakarta Convention Center, Peter F. Gontha dan tim Java Festival Production (JFP) memang mengupayakan festival ini menjadi festival jazz terbesar di dunia. Alasannya sederhana saja, meski tidak mudah dilaksanakan, yaitu membuat festival jazz yang membuat mata publik dunia melihat ke Indonesia. Untuk itu, perlu festival musik jazz yang terbesar di dunia untuk menampilkan kehebatan musik jazz yang ada di dunia ke Indonesia dan bersanding dengan musisi Indonesia. Bringing the World to Indonesia

Usaha dan kerja keras JFP yang dipimpin oleh Dewi Gontha mendapat pengakuan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) pada tahun 2010, ketika Java Jazz Festival berpindah tempat penyelenggaraannya di JIExpo Kemayoran. Rekornya adalah “Festival Jazz Terbesar di Dunia”. Pada tahun 2010, ada lebih dari 1.500 musisi asing dan Indonesia yang bermain di 20 panggung selama 3 hari penyelenggaraan Java Jazz Festival 2010, dan ditonton oleh lebih dari 105.000 pencinta jazz dari Indonesia dan luar negeri.

Jumlah musisi, panggung dan penonton yang terus bertambah dari tahun ke tahun adalah alasan utama kepindahan lokasi penyelenggaraan Java Jazz Festival pada tahun 2010 hingga penyelenggaraanya yang ke-10, tahun 2014.

Selama 9 tahun penyelenggaraan dan menuju penyelenggaraan ke-10, dan dengan segala pencapaiannya, hanya berhasil karena kerjasama dengan berbagai pihak, termasuk sponsor dan tentu saja pers. PT. Bank Negara Indonesia (BNI), PT. Garuda Indonesia, PT. Sinar Sosro, PT. Multi Bintang dan Brown Forman adalah lima sponsor yang setia mendukung Java Jazz Festival sejak tahun pertama penyelenggaraannya. Tidak kurang juga dukungan dari pemerintah terutama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Perdagangan serta jajaran Pemerintah Propinsi DKI Jakarta yang terus mendukung acara musik ini. Oleh karenanya, JFP menyampaikan rasa hormat dan ucapan terima kasih sebesar-besarnya karena telah mempercayai JFP dalam menyelenggarakan festival musik yang terbaik dan berkelas dunia di Indonesia.

Panggung Java Jazz Festival Spirit “Bringing the World to Indonesia” yang menjadi tema pada tahun-tahun awal penyelenggaraan Java Jazz Festival, terus menjadi jiwa dan semangat JFP dalam menyelenggarakannya hingga kini. Inilah nama beberapa musisi Indonesia dan internasional yang pernah tampil di Java Jazz Festival dari tahun 2005 hingga 2013:

Indonesia Bubi Chen – Elfa Secioria – Benny Likumahuwa – David Manuhutu – Dira Sugandi – Sandy Winarta – Sandy Sondoro – Aksan Sjuman – Gilang Ramadhan – Dwiki Dharmawan – Andre Hehanusa – Yance Manusama – Irsa – Glenn Fredly – Sudjiwo Tedjo – Idang Rasjidi – Dewi Sandra – Jopie Item – Nial Djuliarso – Sherina Munaf – Indro Hardjodikoro – Riza Arsjad – Indra Lesmana – Rafi – Maliq & D’Essentials – Otti Djamalus – RAN – Didiek SSS – Cendy Luntungan – Beben – Ruth Sahanaya – Oele Pattiselanno – Marcel – Dian Pramana Putra – Jackie – Glen Dauna – Irsa Destiwi – Jeffrey Tahalele – Eddy Sambuaga – Andien – 4 Peniti – Tya Subiakto – Audy Item – Barry Likumahuwa – Devian – Kirana Big Band – Bob Tutupoly – Humania – Fajar Adi Nugroho – Andy Gomez – Balawan – Ricky Joe – Margie Segers – Canizaro – Cindy Bernadette – Donny Suhendra – White Shoes & the Couples Company – Ari Pramudito – Titi DJ – Indonesia Nu Progressive – Andre Harihandoyo – Magenta Orchestra – Zefa – Ligro Trio – Afgan – Krakatau – Chaseiro -� Opustre Big Band – Gihon Lohanda – Tjut Deviana Daudsjah – Indra Aziz – Robert Mulyarahardja – Raisa – Indra Dauna – Yeppi Romero – IMI Band – Ermy Kulit – Aditya – Tohpati – IMDI Ensemble – Trie Utami – Erwin Gutawa Big Band – The Doctors – Starlite – Ricky Lionardi – Jaya Suprana – Abdul and the Coffee Theory – Warrior of Manga – Geliga – 21st Night – Enggar – Rio Moreno – Viky Sianipar – Dewa Budjana – Souleh & Souleha – Tompi – Park Drive – Melly Goeslaw – Harry Toledo – Nina Tamam – Benny Mustafa Van Deist – Salamander Big Band – Kulkul – Ello – Bambang Nugroho – Slank – Pitoelas Big Band – Indrawan Tjhin – Ivonne Atmodjo – Arif Setiadi – Calvin Jeremy – Grace Simon – Twilite Orchestra – Yovie Widianto – Tomorrow People Ensemble – Tika & The Dissidents – Lala Suwages – Mian Tiara – Ecoutez – Jimmy Manopo – Rien Djamain – Tiga Mawarnih – Srutti Respati – Sketsa – Mus Mudjiono – Shadu Rasjidi – Notturno – Saharaja – Jacky Pattiselanno – Rieka Roeslan – Shakila – Utha Likumahuwa – Bintang Indriarto – Ten to Five – Jaque Matte – Pasto – Slank – Iga Mawarni – Bonita & the Husband – KSP – Adjie Rao – Gugun Blues Shelter – Kahitna – Funky Thumb – Jemima – /rif – Lala Karmela – Endah & Rhesa – Dodo Zakaria – Fariez R.M. – Jubing – Bayu Wirawan – Sarita Fraya – Trisum – Donny Koeswinarno – Shanty – The Jongens Quartet – Ginda – Mary Kasiman – Ayla Rao – Godbless – Rafly Wasaja – Tembang Pribumi – The Extralarge – Ade Irawan – Zarro – Urban Phat – Iwan Hasan – Padi – Sister Duke – Sri Hanuraga – Maya Hasan – Tulus – Nita Aartsen – Emerald – The Groove – KLa Project – Syaharanie – Rio Sidik – Endah & Rhesa – Radhini – Andi Wiriantono – Karim Suweileh – Monita Tahalea

Internasional George Duke – Steve Gadd – Joshua Redman – Austin Peralta – Hiromi – Laura Figy – Jeff Lorber – James Brown – Gilles Peterson – Incognito – Ron Carter – Eldar – Lalah Hathaway – Steve Smith – Level 42 – Brian McKnight – Mezzoforte – Deodato – Najee – Gino Vanelli – Bill Evans – Jason Mraz – Garry Anthony – Darryl Jones – Richard Bona – Eric Marienthal – Jamie Cullum – Jeffrey Osborn – Phil Perry – Reel People – Lisa Ono – David Murray – Bobby Caldwell – James Lidell – Jody Watley – Roy Ayers – Matt Bianco – Sergio Mendes – Renee Olstead – Omar Sosa – Acoustic Alchemy – Lee Ritenour -� Juan de Marcos – Joe Sample – John Legend – Eric Darius – Terumasa Hino – Tineke Postma – Chris Standring – Sadao Watanabe – Maysa Leak – Kool and the Gang – Kiki Ebsen – Dave Koz – Dhaffer Youssef – Kenneth “Babyface” Edmonds� – Tetsuo Sakurai – Kai Eckhart – Kurt Rosenwinkel – David Benoit – Moon Arra – Michael Lington – Jose James – Allen Hinds – Patty Austin – Tony Monaco – Michael Paulo – Sara Gazarek – Vinny Valentino – Eric Legini – Dianne Warren – Rhoda Scott – Randy Crawford – Youn Sun Nah – Relax – Lenny Castro – Mayer Hawthorne – Steve Lukather – Ron King Big Band – Peter White – Sondre Lerche – D’Sound – Fareed Haque – Hendrick Meurkens – Wet Floor – Maurice Brown – Rasmus Faber – Pat Metheny – Quasimode – Tony Braxton – Robert Glasper – Erykah Badu – David Garfield – Kazumi Watanabe – Gerald Albright – Toku – Chaka Khan� – Everette Harp – Frank McComb – Steve Thornton – Stevie Wonder – Bob James – Triba – Harvey Mason – The Manhattan Transfer – Chuck Loeb – James Carter – Brian Culbertson – Jimmy Cliff – Tortured Soul – New York Voices – Vikter Duplaix – Stanley Clarke – Medesky Martin & Wood – Al Jarreau – Jeff Kashiwa – Parov Stelar – Mike Stern – Terumasa Hino – Kurt Elling – Roberta Gambarini – Bobby Lyle – Hubert Laws – Christian McBride – Roy Hargrove – Zap Mama – Alfredo Rodriguez – Poncho Sanchez – Dave Weckl – Novello B3 – Santana – Basia – Wayman Tisdale – Spyro Gyra – Eric Bennet – Angie Stone – Nathan East – Daniel Martina – John Scofield – George Clinton – Pat Martino – Raul Midon – The Crussaders – Amp Fiddler – Isao Suzuki – Kamal Musallam – Randy Brecker – Robert Randolph – Dave Valentin – Brian Lynch – Jonathan Butler – Kirk Whalum – Prasanna – Butterscotch – Tom Scott – Sheila Madjid – Chieli Minucci – Dianne Reeves – Brand New Heavies – Robben Ford – Tania Maria – Dhruv Ganekar – Ivan Lins – Simon Phillips – James Ingram – Oleta Adams – Jane Monheit – Abraham Laboriel – Eliane Elias – Brian Simpson – Kenny Rankin – Airto Moreira – Flora Purim – Joss Stone – Depapepe – David Sanborn – Lisa Stansfield – Joey DeFrancesco – George Benson – Corrine Bailey Ray – Jazzanova – Swing Out Sister – Arturo O’Farril – Monday Michiru – Duwende – Herbie Hancock -Sheila E. – Bobby McFerrin – Soil and Pimp – Wouter Hammel – Taylor McFerrin – Craig David – Ledisi – Peabo Bryson – Take 6

Panggung Java Jazz Festival juga berhasil membawa beberapa grup band Indonesia yang telah lama tidak melakukan pertunjukan bersama lagi, seperti Krakatau, Emerald, KLa Project, The Groove, dan Chaseiro.

Tidak hanya itu, panggung Java Jazz Festival kerap memberi penghormatan kepada musisi ataupun kelompok yang banyak berperan di perjalanan sejarah musik Indonesia, seperti Sam Saimun, Bing Slamet, Christ Kayhatu, Utha Likumahuwa, musisi dari Maluku dan musisi dari Batak. Tidak hanya itu, Java Jazz Festival juga memberikan award kepada musisi yang banyak berkontribusi untuk perkembangan musik di Indonesia dan Java Jazz Festival sendiri. Mereka yang mendapatkan award adalah musisi Indonesia dan internasional.

Ada pula penyanyi dan grup band yang tumbuh besar bersama Java Jazz Festival, �sebut saja Maliq & D’Essentials, RAN, Raisa, Dira Sugandi, DREW, Lala Karmela, Soulvibe, Barry Likumahuwa Project, Lala Suwages, Siera Sutedjo dan banyak lagi. Java Jazz Festival memberikan ruang bagi musisi-musisi muda Indonesia. Di sisi lain, tim program Java Jazz Festival juga kerap memberi tantangan kepada musisi untuk menampilkan hal yang berbeda, kreativitas baru, bukan permainan musik yang sehari-hari dilakukan. Akibatnya, tiap tahun selalu ada special project dari musisi Indonesia, baik yang mereka mainkan sendiri ataupun berkolaborasi dengan musisi internasional, yang tak pernah ditampilkan sebelumnya. Ini adalah bagian darithe excitement of experiencing Java Jazz Festival.

Java Jazz Festival adalah etalase kreativitas musik Indonesia dan internasional.

Kontribusi Java Jazz Festival is beyond jazz music. Mengambil tajuk sebagai festival jazz, namun jazz sebagai sebuah genre musik, sepanjang perjalanannya telah meleburkan banyak genre musik lainnya, termasuk musik tradisional berbagai bangsa. Memang begitulah kelenturan dari musik jazz yang juga menginspirasi JFP untuk menjadikan Java Jazz Festival sebagai event yang memadukan beragam hal untuk menjadi sebuah harmoni.

Sebagai festival musik yang menjadi bukti kemampuan kerja orang Indonesia dalam menyelenggarakan event kelas dunia. Java Jazz Festival menjadi materi public relations bagi Indonesia, baik dari sisi pariwisata, maupun pergaulan politik dunia.

Dengan spirit “Bringing the World to Indonesia”, musisi dan wisatawan internasional yang hadir di Java Jazz Festival dapat menjadi saksi keadaan Indonesia. Belum lagi beberapa Kedutaan Besar negara sahabat yang selalu hadir mendukung Java Jazz Festival, mereka memberitakan pula keberhasilan dan kelancaran penyelenggaraan acara ini. Melalui website dan sosial media, cerita dilengkapi foto dan video tersebar ke berbagai penjuru dunia. Java Jazz Festival melakukan peran yang unik bagi promosi pariwisata dan diplomasi Indonesia. Jazzin’Up Diplomacy.

Seperti telah disebutkan di atas, Java Jazz Festival selama bertahun-tahun penyelenggaraannya telah memberikan ruang bagi berbagai kreativitas musik Indonesia. Banyak musisi yang semakin dikenal setelah tampil di Java Jazz Festival, dan ada pula yang berkesempatan berkolaborasi dengan musisi kelas dunia yang dikagumi selama ini.

Java Jazz Festival menghadirkan kembali musik Indonesia yang telah lama tak terdengar oleh publik. Ini bukan sekedar apresiasi dan penyampaian sejarah, musik adalah hasil kreativitas yang selalu berpotensi melahirkan kreasi baru bagi pekerja seni generasi berikutnya.

Dalam sisi pengorganisasian, Java Jazz Festival membuka peluang anak-anak muda untuk menjadi volunteer dan belajar dari penyelenggaraan Java Jazz Festival. Banyak diantaranya dapat memanfaatkan pengetahuan yang dipelajari di Java Jazz Festival dan kini menjadi praktisi di berbagai bidang.

Berbagai pihak, termasuk Dinas Pariwisata DKI Jakarta dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, menyampaikan meningkatnya kunjungan wisatawan internasional dalam kurun waktu penyelenggaraan Java Jazz Festival.

Kontribusi nyata Java Jazz Festival lainnya adalah semakin sering publik internasional membicarakan Indonesia, termasuk kaitannya dengan Java Jazz Festival. Berita ini antara lain disampaikan oleh musisi yang hadir di Java Jazz Festival. Banyak diantara musisi internasional semakin mengenal Indonesia dan ingin meyaksikan sendiri sambutan penonton di Indonesia yang dikenal ramah dan antusias.

JJF 2014 Brazilian music, smooth jazz, dan straight ahead jazz dengan nuansa desain Jawa. Itulah yang akan mengisi ruang venue JJF 2014 pada tanggal 28 Februari, 1 dan 2 Maret 2014.

Beberapa nama musisi telah memberikan konfirmasinya untuk tampil di JJF 2014. Seperti biasa, Tim Program memadukan musisi legendaris hingga musisi muda dari berbagai belahan dunia. Di deretan musisi legendaris ada nama Tania Maria, Sadao Watanabe, Ivan Lins, serta Roy Ayers yang akan tampil dengan keyboardist kawakan Lonnie Liston Smith. Di kelompok musisi muda akan hadir Allen Stone, Jamie Cullum, dan Robert Glasper yang membawa permainan musik jazz dengan paduan musik yang berbeda. Musisi Brasil juga datang dengan generasi yang lebih muda, seperti Thais Motta dan Joao Sabia. Sementara dari Australia, diantaranya ada Public Opinion Afro Orchestra dan Gurrumul. Negara-negara Skandinavia sudah ada nama Nils Petter Molvaer dan Magnus Lindgren. Musisi lain yang sudah menyatakan kesediaannya untuk hadir ada Gerald Albright, James Taylor Quartet, Norman Brown, Earth Wind & Fire Experience, Dave Koz, Mindi Abair, Richard Elliot, Jonathan Butler, dan Rick Braun. Tentu saja masih ada konfirmasi menyusul lainnya sampai nanti saat JJF 2014 berlangsung.

Hal yang menarik adalah kehadiran musisi dari negara-negara Skandinavia, Brasil dan Australia, karena hal ini sekali lagi menunjukan bahwa Java Jazz Festival telah menjadi festival jazz yang strategis dan penting memperkenalkan musisi negeri mereka ke publik dunia.

JJF 2014 adalah edisi ke-10 festival jazz terbesar di dunia ini. Indonesia boleh bangga akan festival yang produksinya dilakukan oleh orang Indonesia dan dalam waktu kurang dari 10 tahun telah menjadi festival terbesar di dunia. Festival jazz internasional lainnya yang sekelas dengan Java Jazz Festival telah berusia puluhan tahun.

Informasi perkembangan persiapan JJF 2014 bisa dilihat di www.javajazzfestival.com, Facebook Jakarta International Java Jazz Festival, Google+ page Java Festival Production,� dan twitter @JavaJazzFest. Serta ikuti Instagram dengan akun JavaFestPro dan kanal Youtube Java Jazz Festival. Tiket earlybird JJF 2014 mulai dijual secara online mulai tanggal 6 November 2013.

Jakarta International Java Jazz Festival 2014  Let’s Celebrate!!!

Quotes dari sponsor

PT. Bank Negara Indonesia (BNI) Keikutsertaan BNI dalam mendukung JJF selama 10 tahun berturut � turut membuktikan komitmen dan konsistensi BNI� dalam mendukung perkembangan musik di Indonesia. Hadirnya para musisi dunia pada program � program musik yang didukung BNI juga meneguhkan misi bisnis BNI, sekaligus hal ini dapat memberikan inspirasi bagi para musisi tanah air. “Semangat JJF 2014 Bringing the World to Indonesia sejalan dengan semangat BNI dalam mendukung pengembangan industri musik Tanah Air ke pentas dunia dan sebaliknya mengundang insan musik dunia ke Indonesia sesuai dengan misi bisnis BNIbridging the world and Indonesia” ujar Direktur Konsumer & Ritel BNI Darmadi Sutanto.

PT. Garuda Indonesia Direktur Pemasaran dan Penjualan Garuda Indonesia, Erik Meijer menyampaikan apresiasinya kepada Panitia Java Jazz Festival yang telah memberikan kesempatan kepada Garuda Indonesia untuk turut serta terlibat dalam salah satu event berskala dunia  – seperti JJF ini. “Sebagai Maskapai Pembawa Bendera Bangsa, Garuda Indonesia berkomitmen untuk terus mendukung dan bekerjasama dengan berbagai pihak dalam berbagai  kegiatan yang memberikan kontribusi terhadap peningkatan image Indonesia di dunia internasional”, tambah Erik.

PT. Sinar Sosro PT. Sinar Sosro sebagai produsen minuman TEBS, Tehbotol Sosro, Air Mineral Prim-A dan merek lainnya mengucapkan selamat kepada PT. Java Festival Production atas pelaksanaan event Java Jazz Festival yang memasuki tahun ke 10 pada tahun 2014 mendatang.  PT. Java Festival Production selama hampir 10 tahun telah berhasil membawa event Java Jazz Festival menjadi salah satu event jazz kelas dunia.  Sebagai produsen minuman asli Indonesia, PT. Sinar Sosro merasa bangga dapat bekerjasama dengan PT. Java Festival Production.  Event Java Jazz Festival, telah berhasil membantu membangun brand image  TEBS, Tehbotol Sosro dan Air Mineral Prim-A khususnya sebagai merek yang global serta membantu memperkuatbrand awareness pada target audience event Java Jazz Festival.

Telkomsel Sebagai penyedia provider jaringan mobile telephone terbesar di Indonesia, Telkomsel melihat pentingnya men-support festival musik jazz yang terbesar di dunia. Terutama special moment Java Jazz Festival di tahun 2014, yaitu ulang tahun Java Jazz Festival yang kesepuluh. Telkomsel dengan bangga berkontribusi terhadap perkembangan industri kreatif bangsa Indonesia dengan mendukung penyelenggaraan acara yang memberi ruang bagi pembuktian kreativitas musisi Indonesia.

Beri komentar